MANDEH : Cita Rasa Padang yang Bisa Diterima Semua Orang

Makan siang di mall, cafe atau resto mungkin sudah biasa, makananya itu-itu lagi. Kadang saya ingin mencicipi masakan rumah atau masakan yang dimasak oleh Ibu. 

Makan apa siang hari ini, saya pun kepikiran ingin masakan tradisional yang memiliki cita rasa autentik atau memiliki cita rasa asli.

Menemukan masakan tradisional yang enak, memang agak-agak sulit jika tidak ke daerahnya langsung. Namun buat kamu warga sekitar Serpong, BSD bisa menikmati kuliner khas padang asli yaitu MANDEH.

Dalam buku menunya tertulis "MANDEH diambil dari bahasa Padang yang berarti Ibu

Ibu selalu ada untuk anak dan keluarga, ibu selalu memberikan yang terbaik untuk keluarga, termasuk masakan. Banyak orang mengatakan masakan yang paling enak adalah buatan ibu.

Orang yang tidak tinggal dengan orang tuanya, pasti merindukan kampung halaman untuk sekedar mencicipi masakan ibunya. Untuk itulah MANDEH hadir untuk membawa suasana rumah yang erat dengan ibu bisa dinikmati banyak orang"

MANDEH terletak di hotel JHL Serpong tepatnya berada lurus sedikit dari Lobby restaurantnya persis di depan  LÉ BLEU Cafe des Fleurs. 

(Baca juga: Ngopi Cantik Ala Paris di LÉ BLEU Cafe des Fleurs)

Restoran Padang dengan cita rasa asli ini, menyajikan beragam masakan mulai dari ala carte, menu paket, menu cemilan tradisional dan juga berbagai dessert khas Sumatera Barat.

Bangunan restoran MANDEH di dominasi warna cokelat dengan lantai bermotif kayu. Dimana tiap tiangnya pun di lapisi ornamen kayu yang membuat kita serasa berada di kampung halaman. Ditambah alunan musik khas Minang sayup-sayup merdu membawa syahdu nikmatnya menyantap hidangan di restoran ini.

Untuk menu yang saya pesan adalah 1 menu paket Nasi Cengo yang terdiri dari perkedel, ayam rendang, daun singkong dan sambal sehraga Rp. 60.000,- ada juga menu paket nasi Tambo yang hampir mirip dengan Nasi Cengo namun dengan tambahan telur balado dengan harga Rp85.000,-

Tadinya saya memang mau memesan nasi Tambo, namun karena telur baladonya tidak bisa diganti dengan telur dadar atau menu lain (sudah paketan) maka saya tidak jadi memesan nasi Tambo.

Kesan pertama saya pada Nasi Cengo adalah nasinya lumayan pulen tapi cukup aur dan sangat wangi karena dibungkus dengan daun pisang. Saya sangat suka dengan tekstur nasinya,mungkin kalau dia menggunakan  nasi saiyo seperti di Marco Padang pasti akan lebih enak lagi.

Untuk ayam rendangnya, saya memesan yang bagian paha dan bumbunya lumayan gurih. Secara keseluruhan cita rasanya sudah agak disesuaikan, bahkan agak sedikit manis di bumbu ayam rendangnya. Untuk wanginya saya tidak mencium bau rempah yang kuat atau wangi-wangi khas di restoran Padang.

Meski begitu, saya sangat menikmatinya dan orang di luar sana yang tidak biasa makan Padang seperti kaum expat pasti bisa cocok dengan cita rasa Padang yang disajikan oleh MANDEH.

Cuaca Siang yang terasa panas membuat saya juga memesan Mandeh Cappucino (es) dan Es Tebak Mandeh yang ada duriannya. Rasa es Tebak Mandeh mirip dengan es campur karena ada sirup merah, dadu hitam dan yang membedakannya pastilah duriannya.

Namun sayang duriannya sangat sedikit sehingga rasa duriannya kalah dengan rasa manis dari esnya. Jika ia menggunakan durian Padang yang jatoh  atau matang pohon seperti di Marco walau duriannya sedikit pasti akan lebih terasa berbeda karena ada pahit-pahitnya..

Sedangkan untuk es kopi Mandeh Cappucino, kamu yang pencinta kopi, kopi di Mandeh lumayan terasa tradisional seperti rasa kopi kampung atau cita rasa classic yang autentik. 

Mungkin kalau saya memesan kopi versi hitamnya, bakal berasa lagi kopinya. Tapi untungnya, gula yang digunakan terpisah jadi saya bisa merasakan cita rasa es kopinya yang tanpa gula. Ketika saya menambahkan gula, strong dari kopi dan after taste kopinya masih terasa.

Kesimpulan
Suasananya saya suka banget makan disini, untuk rasa keseluruhan dari makanan, minuman dan harga saya beri nilai 8 dari 10. 

Untuk cita rasa yang sudah disesuaikan  hal itu tidak terlalu masalah karena tidak merubah style Ke-Padangan-nya! Sehingga  dengan begitu, masakan Padang lebih diterima oleh semua kalangan seperti  expat Cina, Jepang, Bule atau lainnya yang ada di Tangerang.

Suasannya sangat cocok untuk makan keluarga, makan siang bertemu client atau untuk bekerja sebab hampir semua meja bersofa dilengkapi dengan colokan.


Mandeh
JHL Solitaire Hotel
Jl. Gading Serpong Boulevard
Curug Sangereng, Kec. Klp. Dua, Tangerang, Banten 15810
021-39503000

Comments

  1. rendang diantara citarasa Padang yang mendunia....

    ReplyDelete
  2. Doa yang diselipkan dalam nama agar semua pengunjung yang mencicipi berujar "Ondeh Mandeh lamaknyo".

    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ia bener banget.. Onde Mandeh.. 👌

      Delete
  3. Kebetulan saya orang Padang yang sangat cinta dengan kearifan lokalnya. Tak terkecuali masakannya yang mendunia. Terimakasih pak bro. Nice review. Jadi laper ne.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada orang Minang.. Suka banget kuliner Padang cuma yaitu harus agak dibatasi udah umur.. Jeroan kikil rendang karena punya kolestrol

      Delete
  4. Rendang...pokoknya juara.. Desain tempatnya bagus ya.. Jadi terkesannya modern.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia terkesan modern banget..:) muralnya juga bertema Mandeh (ibu)

      Delete
  5. Kalo rasanya sudah disesuaikan, kemungkinan besar aku ga terlalu suka dengan nasi Padang ini :). Krn aku terbiasa Ama rasa Padang yg kuat, gurih, pedas dan rempahnya terasa :).

    Tapi ngeliat tempatnya bagus yaaa. Aku suka deh Krn designnya kayu gitu mas :). Jd berasa warm aja kesannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia tempatnya enak bgt..warm, wahh toss suka banget yg padang berbumbu rempah kuat dan wangi..

      Delete
  6. gading serpong lagi...mantab djiwo...kubookmark dulu..kebetulan aku pecinta padang sejati..terlebih kalau ada menu oaru goreng dioles sambel ijo dan merahnya padang beghhhh maknyussss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia masih di Serpong area..:) sip jangan lupa cobain

      Delete

Post a comment