Pengalaman Mati Lampu Saat Menginap di Manhattan Hotel Jakarta

Manhattan Hotel Jakarta

Weekendgetaway kali ini saya akan membahas salah satu hotel yang pernah saya inapi pada Januari 2015 silam. Yaitu Manhattan Hotel yang terletak tak jauh dari pusat kota Jakarta, tepatnya di Jl Dr. Satrio Jakarta Selatan.

Bila kamu baru membaca blog dan ulasan hotel saya seakrang, mungkin kamu akan bertanya-tanya kenapa baru mengulas hotel yang sudah lama sekarang. Mengapa itu terjadi? Kamu bisa membaca disni

Ketika memilih hotel, waktu itu saya menggunakan pegi-pegi.com karena harganya lebih terjangkau dan saya mendapatkan voucher diskon pegi-pegi sebesar Rp100rb.  Dimana diskon tersebut, ternyata sebenarnya sama saja karena  harga hotelnya belum termasuk biaya tambahan, hidden price alias pajak.

Hotel Manhattan yang saya pesan melalui pegipegi.com

Lobby hotel Manhattan Jakarta 

Saya memilih tipe kamar Mars and Venus Suite,  tipe kamar ini lebih besar dan sudah lumayan bagus. Sayapun, mendapatkan lokasi  high floor dilantai 26 dengan tampak pemandangan city view Jl. Dr Satrio. - Mega Kuningan.

Untuk lokasi, Manhattan hotel menurut saya lumayan strategis karena di dekatnya Kuningan City, Mall Ambassador, Bellagio mall dan Lotte Shopping Avenue. Jadi, kamu gak bakal kelaparan karena ada banyak tempat makan yang bisa kamu pilih.






Untuk kamar tipe kamar Mars & Venus menurut saya sudah lumayan bagus dan hampir sama dengan tipe diatasnya yaitu Manhattan Suite.

Jika, dilihat dari situs trip advisor bedanya di ukuran bath up,  tipe bathup kamar Manhattan Suite memiliki model bathup jacuzi.

perlengkapan shower


view kamar mandi

Untuk kasurnya sama-sama ukuran king size, dilengkapi tv, lemari, mini bar, microwave, ketel air panas untuk membuat teh atau kopi.

Dikamar mandi juga tersedia westafle dan shower.

Oh ya, gak tau kenapa saya  merasa kamar mandi disini kacanya masih bisa tembus pandang. Habis terang banget.

Namun, tenang! Kalau kamu masih gak yakin kayak saya. Hotel ini, menyediakan tirai penutup jadi akan aman dari rasa parno saat mandi.

Tapi rasanya, berada di  high floor, siapa juga yang mau lihat? Kalau kelihatan juga, mungkin mereka yang ngintipin iseng aja kurang kerjaan.

Saat saya melihat keluar di gedung tetangga memang sedang ada perbaikan pengerjaan konstruksi, jadi bisa aja sih yang ngeliat kamu mamang-mamang bangunan. hahahahaha 😆

Fasilitas Gym dan Infinity Pool



Lanjut ke fasilitas lainnyandari hotel ini. Saya pun ke lt.8 mencoba gym dan infinity pool.

Untuk gym, waktu itu saya gak foto-foto karena gym nya ya standart hotel aja.  Waktu itu, saya main alatnya cuma treadmill dan nyobain sauna sebentar.

Selain tamu, columbus circle club &fitness center Manhattan Hotel juga terbuka bagi kamu yang ingin join member. Selain gym dan berenang disana juga ada kelas yoga.




Setelah berenang, saya balik ke kamar dan mandi. Setelahnya saya pergi keluar untuk mencari makan.

 Saya sempat ke kuningan city, dan ngopi-ngopi sendiri di starbucks lalu pulang  lagi ke hotel.

Sampai di hotel, sekitar hampir jam 10.00 malam. Tiba- tiba saat saya rebah dikasur "blep" lampu di kamar ini padam.

Kaget dong, udah mana saya cuma sendiri. Horor gak sih?

Saya pun akhirnya menelepon operator untuk meminta bantuan. Dan memang sedang ada kerusakan katanya pada generator atau kelistrikannya, dan sebentar lagi akan menyala.

Gak lama kemudian, memang sempat menyala.

Tapi gak lama lampu kamar saya mati  lagi dan saya menelepon operator untuk kedua kalinya.

City view dari Lt.26 kamar Mars & Venus Manhattan Hotel Jakarta

Mereka bilang akan selesai sebentar lagi, dan dijanjikan akan ada teknisi jika masih mati. Jadi tunggu aja katanya.

Gak pikir panjang, bodo amat deh ya..! Saya pun memilih membuka gorden jendela, lumayan ada cahaya yang cukup terang disekitar gedung membuat kamar saya sedikit bercahaya.

"gak gelap-gelap banget jadinya"

Meski sulit memejamkan mata, akhirnya saya pun menelepon teman saya dan kami pun mengobrol hingga hampir pukul 12.00 malam.

Setelah itu saya pun bisa tertidur sampai pagi.

Terlihat teknisi sedang melakukan perbaikan Pukul 9.40 pagi.

Lampu kamar mati, dan luar menyala. Why?

Esok paginya, listrik di kamar saya tetap mati. Untung air di kamar mandi tetap menyala.

Saya pun membutkikan listrik kamar ini benar-benar mati, belum menyala dengan mencoba mengisi daya pada salah satu smartphone  yang lowbatt.

Tapi, hal itu percuma karena memang masih mati.

Setelah itu, saya pergi meninggalkan kamar untuk sarapan kebawah.



Sebenarnya, saya udah gak nafsu untuk makanan pagi itu. Tapi, saya tetep antusias buat foto-foto makanannya. Dan akhirnya makanan-makanan tersebut kemakan juga sih.

Saya mencoba beberapa sushi,  roti, nasi goreng, sosis, telur, wafel, jus dan teh.

Setelah merasa kenyang, saya pun mandi dan akhirnya check out sekitar pukul 10.00 pagi. Karena mau ngapain juga disini listrik dan lampunya mati, mending pulang ke rumah bisa ngecas.

Untung lokasi tempat tinggal saya di Tebet, gak jauh dari Manhattan Hotel. Ya, cuma sekitar 15 menit kira-kira.

Kesan dan pesan


Dengan harga sekitar 900-1jt, kamu sudah bisa memiliki hotel dengan kamar yang luas. Memiliki infinity pool dan fasilitas gym.

Diluar kejadian mati lampu, buat saya hotel ini memberikan experience yang tidak buruk. Sebab, waktu saya ingin re-schedule pindah hari satu minggu lebih cepat, mereka menyanggupi dan kebetulan kamarnya available.

Saya pindah ke tanggal 23-24 Januari 2015 dari sebelumnya, 31 Januari -1 Februari 2015.

Dari segi fasilitas dan harga pun menurut saya cukup sebanding. Lokasi sangat strategis, walau pasti sangat macet pada hari kerja.

Kesan jadul atau classic bagi saya, akan hotel Manhattan Jakarta Terlihat dari gaya  interior,  pemilihan warna seperti  krem, coklat, hitam, kuning dan warna-warna yang memiliki kesan hangat.

Jika kamu pernah ke hotel bidakara, Saripan , Peninsula. Ya ambience nya agak mirip-mirip gitu lah. Hotel bisnis era 90an awal 2000an.




Untuk re-purchase atau kembali lagi ke hotel ini, kayaknya saya agak kapok sangat disayangkan aja gitu. Keluhan pelanggan, tidak ditanggapi lebih lanjut.

Coba, kalau yang menginap adalah orang yang benar-benar butuh lampu atau listrik untuk menyalakan laptop, hp dan gadget lainnya untuk kerjaan. Pasti mereka akan merasa dirugikan, benar gak?

Untungnya, saya bukan tipe customer yang cerewet. Kesini hanya untuk tidur, berenang dan gym.

Jadi ya udah lah ya nikmatin aja. Namanya juga membeli pengalaman, walaupun ada harga yang harus dibayar dari pengalaman tersebut.

Jadi ingat, kehidupan seseorang itu belum tentu seindah akun instagramnya.

Manhattan Hotel
Kav. 22, Jl. Prof. DR. Satrio No.1
Jakarta Selatan, 12950
Telp: (021) 30040888
Map: https://goo.gl/maps/P52683a58Qt
web: http://www.hotel-manhattan.com/
Pengalaman Mati Lampu Saat Menginap di Manhattan Hotel Jakarta Pengalaman Mati Lampu Saat Menginap di Manhattan Hotel Jakarta Reviewed by Riza Firli on September 05, 2018 Rating: 5

15 comments:

  1. Lah..hotel keren gitu, bisa mati lampu. Lama pula nanganinya..yach, kapok deh jadinya..:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia lumayan lagi semalaman hahaha.. tapi untung pas udah malem. jam tidur..jadi ya udah ya..hahaha..:)

      Delete
  2. wah apa gak nyediain genset ya kalau ada tiba2 listrik mati ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak tau kayaknya listriknya mati sampe pagi itu cm dikamar aku aja.. haha 😂😂

      Delete
  3. tanggal yg melingkar ini bagus banget kalau di foto dari atas yaa, keren... memang hotel2 yg unik banyak dijadikan sebagai incaran. selain untuk menginap, bisa menghasilkan foto2 biar eksis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh itu di artotel.. emang mayan bagus.. tp yg lebih bagus lg di jogja deh..

      Delete
  4. View yang ditawarkan memang spektakuler ya.
    Cuma, agak sulit diterima, kog bisa mati lampu sampai pagi.
    Bisa kebayang kalau pas ada deadline, mumet tingkat dewa pastinya.

    Lha, ini "comments as" nya cuma pakai "google" doang?
    Tambahi dong pakai "Name/URL" juga :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia mati lampu.. males kan :) hahaha

      oh ia, cuma pakai google karena waktu itu banyak spam..

      nanti ditambahin lagi

      Delete
    2. Pakai opsi "moderasi" saja, Mas Riza kalau pakai Name/URL.

      Waktu ga pakai moderasi, aku juga dulu sering tuh, ada sales obat kuat dan herbal pelangsing, atau anonymus yang nyerocos bahasa Inggris yang gak nyambung sama postingan.

      Kelebihan pakai "comment as URL/Name" bisa bantu kasih backlink buat yang BW, bisa menyundul DA dan PA juga :).

      Semoga berkenan ya...

      Delete
    3. sudah aku tambahkan bun.. kemaren pas di saranin langsung aku ganti opsinya ..makasih yaa..

      Delete
  5. "kehidupan seseorang itu belum tentu seindah akun instagramnya."
    Ini realita kehidupan...hahaha

    Tapi emang cakep dah hotelnya,, syukur pas mati lampu gk ada adegan yang bikin deg degan ...:-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa realita mati lampu wkkk org2 pikir pas update nginep disini... wihh mevvah hotel berbintang padahal gak tau ajaa mati lampu wkkkk..

      Delete
  6. Wkwk gak nyangka juga ya, hotel bagus kayak gitu tapi mati lampu. Tapi lumayan lah buat nambah pengalaman, yang sabar wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia saya pun terkejut, tapi ya gpp sih ..kan bener jadi nambahin pengalaman "bayar jutaan buat pengalaman mati lampu seru gelap2an :p "

      Delete
  7. Walo prnh mati lampu gini, tp aku ttp pgn coba staycation di sana. Kalo kata temenku sarapanbya enak dan banyak varian. Smntra kalo staycation, yg aku cari memang buffet sarapan :p.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.