Monday, 16 May 2011

Kalau Kamu Orang Mana ?

Kadang pertanyaan ini sering di lontarkan kepada kawan atau teman kita yang baru kita kenal. Kamu orang mana? aslinya mana? Wahh kalau dipikir-pikir saya asli Orang Jakarta kali yah karena dari kecil lahirnya di Jakarta, tinggalnya di Jakarta. Sekolah dari Tk di Jakarta lalu SD dan sampai Kuliahnya pun saya di Jakarta kota metropolitan yang penuh dengan hiruk pikuk , kesibukan , kemacetan , kejahatan, kebaikan sampai kebanjiran ada di Jakarta.

Namun pernah suatu ketika saya pulang naik ojek. Waktu itu seinget saya saat bulan puasa Ramadhan 2009 kalau tidak salah H - 3 or 4 Lebaran jadi ceritanya saat saya pingin pulang setelah buka bersama waktu itu sudah malam dan kendaraan umum yang masih ada satu-satunya adalah ojek karena kalau naik taksi juga kedeketan banget. lalu naiklah saya ojek dari depan SMP 115 saat di jalan saat si abang ojeknya nanya-nanya.

abang ojek: dek kok gak pulang kampung mau lebaran?
saya: gak punya kampung bang..
abang ojek : emang adek orang mana?
saya: saya orang jakarta soalnya bang jadi emang gak punya kampung..:)
abang ojek: ohh masa sih orang jakarta..sama dong kayak saya tapi kok adek gak kayak orang jakarta deh muka mukanya.
saya: hahaha masa sih bang? ia ada jawanya juga sih tapi udah gak pernah pulang ke jawa
abang ojek: ia kalau adek ngaku bukan orang Jakarta juga orang-orang percaya soalnya mukanya emang gak kayak orang Jakarta

aduh ini abang ojek lucu juga yah sampe saya gak dipercaya kalau saya emang orang Jakarta.

Pernah suatu ketika ketika saya di fx mall saat berkumpul dengan teman-teman. Waktu itu saya juga dikenalin sama teman-teman baru dari temennya temen saya. Dan waktu itu juga ada pertanyaan kamu orang /asli mana?
temen-temen saya rata-rata orang dari jawa atau daerah sumatra dan ada yang bertanya kalau riza orang mana...?
lalu saya menjawab Riza orang timur timor :) dan semua pada melongo dan bilang hmmm enggak za cuma heran aja soalnya jarang aja punya temen orang dari daerah sana. kalau dipikir-pikir ia juga sih.


Menurut silsilah keluarga saya kakek yang dari Ayah saya memang orang timur timor yang hijrah ke jakarta kakek saya katanya masih keturunan raja di suatu daerah di timur timor. Tau deh raja apaaan ? karena sampai sekarang saya belum pernah pulang kampung ke Timor. Dan katanya kalau mau lihat peninggalannya ada di Belanda disana ada kursi raja Timor yang terbuat dari emas yang disimpan di sebuah museum di Belanda. Kakek dan nenek saya yang dari Ayah tidak saya kenal karena sudah meninggal sebelum saya lahir dan Nenek saya (ibu) ayah saya juga meninggal saat ayah saya masih kecil.

Nenek buyut saya orang jawa tengah pekalongan dipanggilnya Nyak Ayu kalau ini saya ngalamin karena saya inget banget waktu saya TK saat nenek buyut saya meninggal dikuburinnya di Pekalongan saat itulah sekali kalinya saya pernah pulang kampung ke Pekalongan hahahaha :-) .

Nenek saya juga penjual batik , dan mie jawa. Ada keturunan Arab katanya dan memang ada beberapa sodara saya yang memang mukanya agak agak ke arab-araban dan adek saya yang kecil juga banyak orang yang bilang mirip arab mungkin juga karena mamah saya hamilnya memang pas abis pulang pergi haji kali yah?

kalau nenek saya memang orang jawa yang kawin dengan orang betawi. dan zaman dulu dia pernah kawin sampai dua kali karena suami pertamanya meninggal namun belum mempunyai anak. Setelah kawin lagi baru deh nenek saya dan kakek saya mempunyai 3 orang anak perempuan dan mamah saya mempunyai 2 saudara kandung dan 4 saudara tiri yang didapat dari istri kakek saya yang sebelumnya.

Kakek saya memang orang betawi kulitnya agak hitam tapi anak cucunya banyak yang matanya sipit putih dan agak mirip china dan sodara-sodaranya juga banyak yang mirip china termasuk kakak saya yang kulitnya sangat putih dibanding saya yang sangat item dan matanya sipit persis banget kayak china. Yah mungkin ini dikarenakan memang orang jakarta adalah orang pendatang jadi mungkin gak menutup kemungkinan kalau ada keturunan cina nya.

yang saya salut dari almarhum kakek saya adalah katanya orang baek, pekerja keras, rajin bersih-bersih rumah resik banget sampai seminggu sekali nge cat pager dan sikatin lantai, dan ia juga masakannya enak. Kata mamah saya kakek si Abah saya pernah kerja di salah satu hotel di Bandung jadi tukang masak dan pernah juga kawin sama orang Bandung. Walau Abah saya punya banyak anak tapi dia memberikan rumah satu-satu kepada ke tujuh anaknya dan memberikan satu pegangan rumah lagi untuk di sewakan. Saat sakit keras hingga ia meninggal Abah saya juga tidak merepotkan anak-anaknya untuk biaya rumah sakit karena biaya rumah sakitnya ditanggung oleh Pertamina. Dan yang salut baiknya lagi adalah saat mendapat bagian rumah dari Pertamina di daerah jagakarsa ada temannya yang memintanya "pak haji ...pak kan sudah banyak rumahnya di Tebet, saya belum punya rumah pak.. rumah bapak yang dapet di jagakarsa buat saya aja ya" dan Abah saya tak ragu memberikan bagian rumah tersebut kepada temannya. Mungkin hal itu karena zaman dulu daerah ini masih daerah terpencil alias jauh dan belum ramai jadi abah saya memberikan rumah tersebut ke temannya yang belum mempunyai rumah. kalau dipikir-pikir mana ada yah jaman sekarang orang ngasih rumah ke orang lain secara cuma-cuma. Dan itu yang saya salut dari kebaikan abah saya dia mau memberi berbagi kepada sesama kawannya yang membutuhkan mungkin hal itu juga yang menjadikan ia tak pernah kekurangan selama hidupnya karena mau berbagi.

Kalau dipikir-pikir kata orang dulu bilang bener juga yah... banyak anak itu banyak rezeki. Tapi sekarang banyak anak banyak urusan kali yah? karena banyak biaya yang harus ditanggung seperti pendidikan yang semakin mahal. Tapi saya yakin setiap anak setiap manusia itu sudah dituliskan rezekinya oleh Allah sehingga ia dapat bertahan hidup di dunia ini.

No comments:

Post a Comment