Pencitraan in Social Media, Its All Being Fake


Kemaren gue nonton sebuah series di apps Stro TV yang berjudul "Pencitraan". Series ini menceritakan kehidupan anak milenial Jakarta yang menggunakan instagram mulai dari Pejuang Kuis, Pura-pura sehat, Pura-pura kerja, budak konten, selebgram, fakboy sampai Biar Halu Asal Eksis. 

Untuk para pemain dari series Pencitraan banyak diantaranya dari kalangan artis dan juga influencer seperti Kevin Putra, Don Coates, Sheila Kusnadi, Julyan Dicky, Devina Mamboa, Alvira Zaharani, Diaz Saphira, Maya TrainorTrainor,  Fredric AlexanderAlexander dan Thisya Husein. 

Serta disutradarai oleh Rangga Natra dan Estelle Linden. 



Banyak hal yang dapat gue ambil dari series ini dan untungnya gue gak pernah pencitraan di media sosial terutama instagram. Karena instagram buat gue adalah tempat sampah digital untuk membuang foto karena dari pada cuma disimpen di Gallery kan? 

Jadi mau seberapa banyak like, comment, atau follower gue gak pernah peduli.

Tujuan punya instagram itu bersenang-senang, gue yang create content dan gue gak akan di atur oleh jumlah like comment dan follower. 

Instagram gue ya untuk berbagi, dan bukan untuk ngebahagiaiin followers-followers gue karena setiap orang punya kebahagiaan yang berbeda-beda. 

Jadi kalau suka silahkan lo like gak suka ya udah jangan di like atau kalau ganggu block aja. Se Simple itu kok. 

Karena menurut gue pertemanan dunia maya itu ya maya gak nyata. Di Unfollow juga bukan berarti gak temenan lagi di dunia real bukan?



Comments

  1. wakakakakakkaka, astagaaa saya nonton cuplikannya itu saja kok ya ngakak ga karuan.
    Jadi mikir deh, apa besok-besok anak-anak saya kayak mereka juga ya?
    Semoga jangan deh, huhuhu.

    Sebagai salah satu yang peduli dengan like komen, karena peduli ER akun IG karena memang butuh monetized ala mamak-mamak, saya ngakak liatnya.
    Karena mungkin usaha tiap orang itu beda ya.

    Kalau saya pribadi, kadang juga menahan malu demi konten, tapi nggak yang fake juga sih ya, malu banget soalnya, udah pasti ketauan.

    Ah mungkin memang itu kerjaan influencer kelas atas ya, kalau saya sering juga ikutan ngejob influencer mikro, salah satu yang bikin saya merasa fake adalah bikin video, bukan fake video itu boongan, tapi karena saya sejujurnya nggak nyaman merekam wajah sendiri, tapi ya demi duit hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia awalnya aku liat trailernya aja udah kocak
      banyak yang fake nya itu pura-pura banget padahal gk suka sama yang dia pake atau dia konsumsi..

      Kalau mba jatohnya bukan fake tapi tuntutan project demi cuan harus profesional. Tapi menurut aku lebih baik bikin konten karena suka dulu kalau belum suka belajar suka ..lama-lama juga jadi kebiasaan ..aku jg klo ngomong depan kamera masih agak-agak malu...

      Delete
  2. Duh, pejuang kuis 🙈. Kyknya ini aku banget deh, maaaaaas 🤣. Tapi gak separah itu juga sih. Cuma sekali-sekali aja, buat hiburan. Kalau menang Alhamdulillah, kalau kalah pun gakpapa. Asyik-asyikan aja pokoknya 🤭. Toh yang aku ikuti juga acaranya mutual-mutualku sendiri. Kasihan mereka, kalau bikin acara giveaway tapi gak ada yang ikut, nanti sedih mereka. Yawes, aku ikut meramaikan aja, sambil promosi ke followers ku yang lainnya.😆

    Btw, dulu aku juga kayak mas Riza nih. Ig cuma buat mengabadikan momen, sekalian buang foto ke dunia maya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, kepencet publish, padahal belum selesai komen 🙈. Aku lanjut ya, mas. Hehehe 🤭

      Dulu aku juga kayak mas Riza, niatnya sekalian supaya memori hape gak penuh. Jadi gak peduli jumlah follower berapa, jumlah like berapa, ada yang komen apa nggak. Tapi ternyata itu dipake beberapa orang buat ngepoin kehidupanku. Yawes, akhirnya fotonya aku hapus semua wis. 😅

      Delete
    2. ia dulu aku juga mantan kuis hunter sampai akhirnya masuk agency digital jadi juri kuis dan lucu-lucu sih demi like mereka ada yang sampe beli (kala itu beli like kuis di microsite fb) dan pas aku cek ada group fb nya dan aku menyusup ehh ada comment-comment nya malah aku dikatain "adminnya bego" nih..hahahaha sial

      trus lucunya pas aku hubungin yang penjual jasanya ternyata dia adalah orang yang sama aku pakai untuk menaikan likes di fb wkakakaka

      Delete
  3. Pernah juga nonton film barat yang berakhir pembunuhan hanya karena akun palsu di medsos.

    Setuju mas, medsos kita ya ut kita, bukan kebahagian orang lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia kan jadi kita jangan pusingin alogaritma lah dan lainnya yang selalu berubah setiap waktu..

      Delete

Post a comment