Selamat Hari Blogger dan gue ternyata kolestrol


27 Oktober adalah hari blogger nasional dimana di hari tersebut biasanya gue selalu nulis blog. Tapi, sayang, terlewatkan begitu aja karena gue sedang mengalami gangguan kesehatan. Lebih tepatnya  kolestrol dan asam urat. Duh ketauan deh tuanya!

Tapi gak ada kata terlambat dong.. kalau gue mau ngeblog, mumpung masih suasana hari blogger nasional.

Jadi sebenernya udah 30 tahun, seumur-umur gue baru cobain yang namany ambil darah.

Karena selama ini.. Gue selalu ngeri kalau liat orang donor darah.

Dan keberanian ini berawal  dari rasa pusing gue di pagi hari saat bangun tidur. Pusing tersebut, ngebuat gue males untuk bangun dan berangkat kerja. Gue pun akhirnya, menidurkan diri sampai pusingnya tuhh ternyata belum ilang-ilang juga.

Haduh... Semakin bingung dong gue rasanya pun ada pegel di bagian leher dan sekitarnya.

Fix hari itu gue izin gak masuk untuk ke dokter. Karena gue mau cari tahu apa penyebab pusing yang gue alami ini? Karena kelelahan biasa atau ada penyebab lain.

Setelah konsultasi ke dokter umum. Akhirnya, gue di rujuk untuk pemeriksaan lab esok hari. Dan sebelumnya, gue harus puasa dulu selama kurang lebih 10 jam.

Keesokan harinya....

Gue berangkat ke lab buat ambil darah dan untungnya semua berjalan lancar. Walau sempet agak-agak ngeri pas ngeliat orang-orang di suntik tapi wajah mereka slow-slow aja.

Jadinya gue ikutan slow aja deh!

Dan pas udah disuntik ternyata gak gitu sakit kok. Malah cendrung gak berasa.

Setelah menunggu 2 jam dan gue sempat sarapan dulu di sekitar lab.

Ternyata hasilnya... 
- 10 untuk kadar asam urat (L Normal 3.5-7.2)
- dan 238mg untuk kadar kolestrol (Normal 0-200)

Ini ngeri juga sih, karena selama ini emang gak pernah kontrol dan cek. Bahkan, gak ada yang namanya tanda-tanda gue ini mengalami asam urat. Gak ada sama sekali sakit di kaki seperti yang dialami orang-orang asam urat pada umumnya. 

Kalau di flash back. Gue pun jadi tersadar mengapa ini terjadi?

Fix sih, ini karena 3 bulan terakhir gue berenti nge-gym dan parahnya gue makan segalanya. Apa aja sembarangan.


Bahkan, malemnya sebelum ambil darah gue masih sempet makan di resto sushi baru yang ada di bilangan SCBD Jakarta Pusat.

Setelah konsul, Dokternya bilang kalau gue harus mengurangi makan kacang-kacangan, junkfood, fastfood dan juga sea food.

Kayaknya Makanan yang paling bikin gue kolestrol adalah makanan instant (mie, nugget, sosis yang suka di goreng pakai mentega), makanan ringan kayak chiki-chikiaan, minuman ringan, makan di resto cepat saji, kuning telor, daging-dagingan, cake-cake yang manis, kopi kekinian dan lain sebagainya yang gue konsumsi hampir setiap hari selama 3 bulan terakhir.

Untungnya gula darah dan trigliserida gue normal.Berat gue sekarang naik kurang lebih 11kg dari 61-62 ke 72-73kg. 

OMG...

Mulai dari Senin, (28/10/2019) bahkan dari hari minggunya. Gue udah gak makan malam lagi dan pantang makan-manakan enak yang memicu kolestrol, asam urat dan teman-temannya itu. 

Pokoknya gue akan perbanyakin makan sayur dan buah untuk kebutuhan serat. Minum air putih yang cukup,  minum minyak ikan, air perasan lemon / infuse water, dan terakhir gue bakal konsumsi extract virgin olive oil tiap pagi

Oh iyaa lupa...

Mulai 1 Nov gue juga udah aktif lagi buat nge-gym. Ya, semoga aja gue bakal konsisten dan lebih aware lagi sama kesehatan dan pola makan yang selama ini gue rusak karena godaan-godaan promo cashless di luar sana.

Semangat!
Selamat Hari Blogger dan gue ternyata kolestrol Selamat Hari Blogger dan gue ternyata kolestrol Reviewed by Riza Firli on October 29, 2019 Rating: 5

8 comments:

  1. Tapi, ada hikmahnya juga ya. Gara-gara itu jadi tahu ternyata kadar kolesterolnya cukup tinggi, pola makan mesti diperbaiki plus aktif olahraga lagi. Insyaallah, oke semua setelah ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia jadi lebih aware sama makan harus yg dijaga..

      Delete
  2. Oh kalau asam urat boleh makan sayuran ya? Kenapa waktu itu aku dengernya ga boleh ya. Curiganya aku salah dapat informasi kali ya. Kalau gtu Mas Riza cepet sembuh ya. Semoga semua membaik ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh tapi gk boleh terlalu banyak.. biasanya yang udah tua sih emang asam urat gara-gara sayur tapi kalau yg masih muda kayaknya bukan gara2 sayur apalagi saya jrg bgt kmrn makan sayur..fix dari makan jeroan ati ampla usus di bubur ayam n kuning telor bubur ayam sukabumi... trus sering makan seafood karena purinnya tinggi..

      Delete
  3. Kolesterol tinggi tuh juga "ngetrend" di kalangan usia 20-an lho. Gue di bagian rekrutmen sekarang sering banget dapat hasil tes kesehatan kolesterol di usia 20-an. Padahal 5 tahun yang lalu jarang. Dulu tuh, usia 35-an baru kolesterol. Pengaruh gaya hidup ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia pengaruh bgt gaya hidup.. Sekarang sih aku udah semingguan ini jaga makan n cuma makan makanan nabati.. Telur udah enggak..

      Delete
  4. Wah, kapan-kapan mau cek juga ah. Soalnya belum pernah sama sekali. Takutnya ada apa-apa haha. Omong-omong, aku baru tau kalau tanggal 27 Oktober adalah hari blogger nasional. Kudetnya aku. 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ia dit, coba aja cek hehee.. wah masa sih baru tau hahaha 😀😊

      Delete

Powered by Blogger.