A One Hotel Jakarta : Staycation Wah yang Ramah Kantong


Di tahun kedua pandemi, staycation jadi agenda rutin buat saya hampir setiap minggu. Karena banyak hotel diskon di berbagai platform online booking.

Alasan yang kedua, saya suka staycation karena saya sudah hidup minimalist dan lebih suka membeli pengalaman dari pada membeli barang.

Kalau kata Farah Quinn membeli pengalaman itu gak ada ruginya, kalau beli barang mungkin barang itu bisa dicuri orang, hilang atau usang tapi kalau beli pengalaman tidak.

Dan minggu ke-2 September 2021 ini, saya random lagi membeli hotel di Agoda dan mendapatkan A One Hotel Jakarta dengan tipe kamar Deluxe King Bed Room, saat saya beli ada diskon flash sale seharga Rp488ribu sudah termasuk Breakfast. 

1st impression masuk ke lobby hotelnya, kerasa banget kesan mewah dikarenakan interior mulai dari lantai, hiasan gambar kembang api pada langit-langitnya plus disisi pojok ada coffee bar yang lucu.

Oh ya di masa pandemi seperti sekarang. Setiap memasuki hotel kalian harus scan QR code pada aplikasi Peduli Lindungi. Sedangkan untuk kebersihan kamar, setiap kamarnya sudah di sterilisasi.

Suasana hangat pada kamar sangat terasa begitu saya memasukinya dan saya mencoba menyalakan AC central Daikin dengan temperatur 16 derajat. 

Oh, ya bagi kamu yang memiliki 1 kunci, ada trick yang saya gunakan agar AC tetap dingin selama saya pergi yaitu mengganti kunci kartu dengan kartu ATM Jenius yang berwarna orange. 

Namun cara ini belum tentu bisa juga di semua hotel ya! Tapi ternyata bisa loh di hotel ini. Sayangnya saya agak telat nyobanya, karena saat sampai saya langsung bergegas ke restoran dan ada banyak crew MNC TV yang baru saja selesai shooting.


Kamarnya

Untuk kamarnya tidak terlalu kecil, tidak terlalu besar menurut saya walaupun kamar ini menggunakan ukuran kasur yang lebih lebar.

Untuk Wifi, saat saya lakukan speed test bisa mencapai 20Mbps cukup kencang untuk browsing dan Netflix. Cocok buat kamu yang mau sambil kerja atau Work From Hotel juga!

TV pada kamar ini belum smart tv jadi agak susah untuk melakukan mirroring Netflix dan jika kamu membawa kabel HDMI. TV pada kamarnya ada bingkai atau list sehingga sulit untuk dicolokan HDMI. 

Tapi saya bisa dong karena pakai trick masangnya. Caranya tinggal buka TV nya dari bracket, lalu colokin deh. Tapi cara ini jangan kalian ikuti kalau belum sering buka pasang bracket TV.


Pada bagian jendela terdapat meja kerja, dan satu kursi sofa yang dilengkapi dengan lampu kaki. Untuk lighting kamar A One menurut saya membuat kamarnya terkesan mewah bahkan saat saya masuk pertama kali gak ngeh dengan cat tembok hijau yang mengingatkan saya pada sinetron Bajaj Bajuri hahaha.

Kebetulan saya memesan fish & chips, chicken cordon blue dan kalamari. Untuk rasa menurut saya standard enak tapi bukan yang enak pake banget. Mungkin karena makanannya western kali ya, cuma gorengan-gorengan bukan yang bumbu-bumbu banget jadi ya pada umumnya aja.

Kalau untuk suasananya sih oke banget, dan restorannya saat pandemi last order sampai jam 8.00 malam. Tapi kalau tamu hotel, masih bisa lebih-lebih dikit ditungguin lah atau kita bisa room service sampai sekitar jam 10.00

Fish & Chips



Chicken Cordon Blue

Kalamari

Untuk Gym ada di lantai rooftop paling atas, tapi sayangnya saat ini lagi tutup. Saya pun sempat membuka pintu gym menggunakan kartu dan melihatnya. Oh ternyata gymnya sangat kecil, tidak ada main alat atau angkat beban.



Untuk tempat favorit saya pada hotel ini ada pada pool minimalis lantai 4. Pada malam hari walaupun cuacanya sedang agak gerah (gak ada angin) rasanya tetap bikin tenang dan rileks buat kamu yang mau self healing dari rutinitas.

Menu Breakfast


Untuk menu breakfast  ada menu buffet seperti nasi putih, nasi goreng, kwetiau, ayam goreng, kentang, kacang merah, aneka salad, bubur, roti bakar, cake, telur, sereal Koko Krunch, buah, teh dan kopi. Cukup banyak pilihan sih menunya. 

Namun gak ada yang terlalu spesial atau autentik. Misalnya ada hotel yang sarapannya  yang jarang ditemuin misalnya ada soto atau ada apa.


Kena Denda 50.000

Kejadian paling kocak di hotel A One saat cekout karena papan akrilik pembatas (untuk mencegah kontak fisik) pada receptionistnya ternyata gak kokoh dan tiba-tiba jatoh. Kaget dong Gubrakkkk...

Dan gara-gara itu penyangganya kaki akriliknya rusak (pecah) jadi kena ganti deh. Untung cuma ganti 50ribu (dipotong dari deposit) karena kalau pecah semua  bisa kena 350ribu 😂😂😂 harusnya pakai akrilik yang kokoh dong jadi gak gampang jatoh.


Minggu depan enaknya staycation kemana lagi ya? 

Btw. Sebenernya saya udah sering staycation di hotel area Wahid Hasyim dan rencananya nanti mau bikin list ticle gitu. Tapi apa daya, rasa malas menulis blog ini kayak kambuh lagi.

Untugnnya saya udah bikin ide dan post setiap  kali.staycation di instagram saya @rizafirli jadi nanti kalau ada waktu dan mood bisa review dalam versi yang lebih panjang.

Oke sampe ketemu di staycation selanjutnya ya! 

Comments

  1. Aku langsung suka pas liat langit2nya pale gambar kembang api gituu :D. Baguuuuus.

    Bbrp kali kalo sedang cari hotel utk staycation pernah liat nama hotel ini. Ternyata setelah baca review, oke juga... Ntr kapan2 ah... Skr udh mulai banyak hotel yg bisa sarapan buffet yaaa... Aku senaaaang. Kemarin pas di DoubleTree, juga udah bisaaaaa. Ga harus di kamar. Makanya aku udh semangat mau rutin staycation lagi mas :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terakhir ke double tree 2015. Zaman di kasih cookies klo nginep

      Delete
  2. wah memang jaman pandemi gini gak bisa jalan2 stayvacation salah satu alternatif cari suasana baru. wah nyaman juga ya hotelnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia bener banget, masih takut juga dan ribet kan mesti pcr dll,,makin lebih mahal gk sih mending staycation aja murah meriah

      Delete
  3. pandemi ini emang lumayan ya promo hotelnya. aku masih lebih memilih cari liburan di tepi pantai selama pandemi ini. lumayan, ga banyak interaksi dengan orang lain, tapi bisa menikmati suasana liburan.

    btw, itu langit-langitnya bagus banget sih. berasa kaya malem tahun baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia kayak malam tahun baru ya...langit2nya kece konsepnya
      ia pingin ke pantai bgt

      Delete
  4. Wah, kapan-kapan aku ke Jakarta, traktir nginap di sana mas bro.

    ReplyDelete
  5. Aku tuh kangeen banget staycation.. Selama pandemi ini nggak pernah nginep di hotel sama sekali. Keren banget deh lobby-nya, desainnya futuristik. Sayang untuk kamarnya tidak terlalu besar yaa? Kalau staycation soalnya saya harus bawa 2 anak balita yang senang lari kesana kemari :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada sih tipe yang lebih besar lagi sih kamarnya.. cuma klo aku sendiri sayang kan :)
      *sesungguhnya aku kangen staycation tapi gk di jakarta..

      Delete

Post a Comment