Menulis mengalir untuk refleksi diri

image source


Meluangkan waktu kira-kira untuk menulis 30 menit setiap hari, rasanya bisa gak ya ? Dulu, beberapa tahun lalu gue sering banget dan rutin ngisi blog ini dan kalau di flashback kok bisa ya gue nulis kayak gitu ?

Ngikik dan ketawa sendiri sih!

Sebenarnya apa sih tujuan gue nulis selama ini?

Sebenernya nulis buat gue itu kayak kita ngomong sama diri kita sendiri aja. Dari apa yang kita rasain, yang kita lihat, kita dengar dan gue lakuin hal itu terus tanpa tau tujuan akhirnya.

Tapi rasa-rasanya, tujuannya cuma satu waktu itu "Kesenangan jiwa dalam menuangkan isi pikiran kedalam sebuah tulisan". *asiiikkk

Menulis itu sebenarnya emang gampang-gampang susah!

Gampang kalau kita menulis dengan cara mengalir dari apa yang kita alami.

Susah kalau kita sangat merencanakan banget, harus perfectionist dan ingin seolah-olah isinya penuh dengan teori-teori dan sangat formal serta melihat kaidah penulisan.

Pokoknya buat gue, kalau yang nulisnya dibikin ribet gitu. Harus ada narasumber, data akurat dan lain-lain seperti menulis karya tulis di sekolah/kampus ya pasti pusinglah.

Namun menulis kayak gitu gak salah. Cuma yang namanya menulis dijadikan hobi, buat gue lebih baik yang mengalir aja, santai, tanpa harus kebanyakan mikir.

Kayak sekarang ini, gue nulis ya karena pingin aja gitu bukan karena sebuah tuntutan atau pekerjaan. Bebas!

Karena gak mesti kan kita nulis blog, kalau hanya ada sponsornya doang! Gak mungkin kan nulis cuma demi click byte semata dan dapetin traffic? Lebih baik sedikit yang baca tapi memiliki pengaruh yang besar buat orang lain.

Ingat kita itu juga harus bersenang-senang, melakukan sesuatu dengan senang. Bener deh! Gak perlu pikirin cuaan cuaannya dulu.

Karena yang namanya sosial media, blog, dan semua platform dan akun yang kita miliki itu milik kita. Kita gak harus selalu nyenengin orang lain, jangan kita yang diatur sama audience atau netijen demi like dan comment.

Nanti kalau gak ada yang like, comment, gak ada traffic kita sendiri yang bakal ngeluh, kepikiran. Duh content gue kenapa ya? Perasaan udah seniat itu kok gak ada yang baca?

Kalau kayak gitu, nanti kita sendiri yang stres dan lupa bagaimana cara bersenang-senang  tanpa harus diatur oleh sosial media, blog atau platform yang kita miliki.

Ingat kitalah yang harus mengatur sosial media bukan kita yang diatur sosial media.
Bekerja mencari rezeki atau cuan di sosial media boleh-boleh aja, tapi jangan lupa juga untuk bersenang-senang.


Terimakasih!
Jakarta, 29 April 2020
08:10

Menulis mengalir untuk refleksi diri Menulis mengalir untuk refleksi diri Reviewed by Riza Firli on April 29, 2020 Rating: 5

20 comments:

  1. Menulis apa yg terlintas dalam pikiran itu sangat menyenangkan. Tdk terpaku pada apa yg diinginkan org lain. Kalau kita terpaku kpd apa yg yg org inginkan dijamin kegiatan menulis itu tdk akan terjadi.

    Kalau kata Blogger Jakarat write for your soul not search engine.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia kan setuju! gak terpaku apa aja..
      untuk meningkatkan skill menulis dan menuangkan ide tanpa rasa takut!

      Delete
  2. Bener banget buat refreshing. Apalagi kaya' saya sebagai seorang Ibu rumah tangga yang rentan banget kena stress kalo sudah bosan sama kegiatan di rumah. ditambah lagi kan lagi pada WFH makin jadi deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju banget moms.. :D apalagi masa pandemic ini, bisa stress kalau dirumah aja bosan

      Delete
  3. Replies
    1. sama-sama Tira, terimakasih sudah menjadi pembaca setia *jieee..

      Delete
  4. saya juga merasakan hal yang sama. menulis itu gak lihat usia dan profesi, menulis bisa dilakukan siapapun dan dimana pun. Menulis bisa juga sebagai alat untuk meluapkan perasaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, banget ! Dan semua orang pada dasarnya bisa menulis karena sudah diajarkan mengarang sejak sekolah dasar..

      Delete
  5. Sebenarnya menulis kalo pas dapet feelnya semua ide tuh mengalir aja kayak lagi curhat. Tapi jujur kalo udah nulis barengan sama kerjaan kantor, malah ga ada ide :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia karena harus butuh fokus. ia klo feelnya lagi mood bagus lancar banget..kerja otak sama tangan langsung kan.. :D

      Delete
  6. masuk sekali pendapatnya kak.
    biasanya kalau nulis udah jadi kegiatan sehari-hari, mo nulis model kayak apa udah tinggal ketik ketik lancar. otak sama tangan berjalan bersamaan.
    awal duluu banget aku nulis di blog, haduhhh sebatas diary singkat aja, waktu itu nggak berharap banyak siapa yang baca, yang penting aku punya blog, jaman masih multiply kalo ga salah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ngerasaiin jaman blog multiply , aku juga pernah tuh aku import blog ku ke multiply juga..
      dan ngerasaiin blog friendster juga dong hahahaha :D

      Delete
  7. Free writing ya ini maksudnya?
    Free writing setiap hari juga bisa jadi stress realese lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh ia free writing ya istilahnya ....lupa..hahahhaa..

      Delete
  8. Masuk bulan ke-5 saya menulis setiap hari, dan akhirnya makin ke sini, saya menulis jadi kayak biasa aja.
    Jadi lebih mudah mengurai kata, pokoknya asal jari udah menari di keyboard lapy, udah deh terus menulis sampai nggak sadar bisa sampai ribuan kata.

    Ternyata faktor kebiasaan memang sangat mempengaruhi.

    Jadinya, saya kalau nulis kayak opini atau pengalaman pribadi yang tidak memerlukan data atau keterangan detail, 30 menit juga jadi termasuk foto-fotonya, dan semua SEO ringannya.
    kalau nulis yang agak berat, biasanya sposnsored yang pakai data, biasanya sih kudu siapkan waktu hingga sejam karena ngumpulin data daninfo dari sana sini dulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah seru ya! wah 5 bulan setiap hari menulis..mantap!
      Kaalau saya sih nulis kadang ada juga yang enggak jadi di posting, atau cuma ada di catatan hp atau ya nulis di caption instagram

      Delete
  9. Hampir semua blogger ngerasain hal yang sama di awal nulis blog.
    Pasti punya pikiran bener ngga ya nulisnya gini gitu .. tapi seiring makin keseringan nukis lama-lama juga lancar dengan sendirinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali jadi lancar dengan sendirinya, sama ditambah kopi deh jadi bisa mikir dan punya ide-ide cemerlang yang keluar :D

      Delete
  10. Well, kadangkala rindu juga menulis sebagai diri sendiri. Entah kenapa 1 tahun terakhir ini justru menulis jadi susah, karakter penulisan berbeda. Lawakan ringan pun hilang. Tulisan terakhirku tentang destinasi liburan, akhirnya terasa seperti kembali jadi diriku sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia harus menjadi diri sendiri kadang itu sih yang harus dilakukan memang.. :D
      keaslian gak boleh fake hehee..

      aku tuh kadang juga susah nulis kalau lg gk mood..

      Delete

Powered by Blogger.