Mendadak Liburan dan Camping Mewah di Bandung


Tenda berkabut di Glamping  by Indra Rosalia
Bandung merupakan salah satu kota yang letaknya gak  terlalu jauh dari Jakarta. Untuk short traveling, Bandung menjadi pilihan tepat karena disini kamu bisa menikmati perkotaan sekaligus suasana yang masih sejuk dan lebih asri dari pada Jakarta.

Ya meski di 2018, Bandung udah gak sedingin dulu. Cuma kalau kamu ke daerah Situ Patengan atau ke daerah Ciwidey sana. Tetap yah..! Aura dingin Bandung masih kerasa, bahkan dinginnya bisa sampai menusuk tulang.

Dan kali ini akuhhh dan tim mendadak liburan (ceritanya tim) padahal mah cuma temen-temen atau kerennya (gengs) yang sukanya ngomongin (temennya temen) sendiri. Kami melakukan short traveling  ke Bandung. Sebulan sebelumny,  kita emang pernah ke Bandung sama-sama buat kondangan. Maka kali ini kita ke Bandung benar-benar untuk menikmati keindahan alam dan manjanya udara dingin di Bandung.

Terlebih di liburan kali ini, ada yang spesial dan bikin kubangga.  Karena  salah satu travel vlogger Tasya Simatupang yang sedang hitss Mba nya. Juga mau ikut liburan bersama kami.

Ya... Walau follower IG dan suscriber Youtube dia masih dikit sih (makanya jangan di follow). Tapi dijamin vlogger yang satu ini kece banget gayanya, keren, dan ASLI  (bukan fake atau ala-ala doang) kerena Tasya dulunya merupakan fashion stylist disalah satu media online dan dia itu sahabat baiknya Rachel Goddard ( vlogger) yang pastinya selalu AzeeeG.

Jempolnya mana? like dan subscribe ya
Perjalanan ke Bandung kali ini, kita bertujuh (Tasya, Icha, Pika, Edwin, Indra, Kungkung) dan termasuk gue. Ceritanya kita semua pingin berwisata  alam dan pingin banget ngerasaiin yang namanya camping kayak orang-orang gitu, bisa tidur di tenda malem-malem beralaskan tanah rerumputan. Pasti seru!


Tapi, berhubung kita semua adalah anak-anak manja dan gak mau repot, maunya terima beres. Akhirnya kita sepakat untuk melakukan camping mevvah atau camping glamour di Glamping Lakesade Situ Patengan, Rancabali, Bandung - Jawa Barat.

Perjalanan menuju Bandung dari Jakarta, biar lebih cepat. Kita semua sepakat untuk menggunakan kereta api yang tiketnya dibeli secara online di TOKOPEDIA. Karena kalau  beli disana, kita bisa dapetin cashback (tetep ya gak mau rugi) dan bahkan waktu temen gue si Aldo, pas kita ke Bandung sebelumnya, dia beli tiket kereta kelas bisnis di Tokopedia dan dapet promo gratis nasi goreng dan air mineral, walau akhirnya waktu itu nasi gorengnya gue yang makan juga sih hahaha :)

Kungkung, Tasya, gue, Indra, Icha, Pika, Edwin
Drama pun di mulai...

Cuaca Jakarta kadang-kadang emang kurang menentu, saat perjalanan menuju stasiun gambir dari rumah memang udah agak-agak mendung. Untungnya dari Tebet langsung naik Grab bike dan pagi itu cukup lancar perjalanan sekitar 30 menit kurang sudah sampai (pokoknya sebelum jam 7.00 pagi) gue pun jadi orang yang pertama nyampe di stasiun dan udah ngopi-ngopi  sarapan kaya toast di Bugis Kopitiam.

Gak lama si kungkung dateng dan kita sama-sama sarapan sambil nunggu yang lain. Agak worry sih jalanan udah mendung dan bener aja tiba-tiba berrr gerimis agak gede. Si Indra yang dari Cengkareng dan Edwin dari Kelapa Gading gimana ya? Ternyata si Edwin gak lama nyampe sih, dia kebasahan dan apesnya udah dikit lagi sampe stasiun gambir malah ujan akhirnya terabas karena gak ada tempat neduh juga tanggung.

Kalau si Indra dari cengkareng sih untungnya disana belum turun ujan, pas sampe Gambir ujannya eh udah reda. Setelah semuanya kumpul kita print ticket di mesinnya dan ada satu anak yang telat masih di jalan yaitu Tasya karena dia dari season city udah naik taksi salah turun di stasiun Juanda trus  abis itu naik ojek.

Deg-degan sih takut-takut dia belum sampe karena kereta 10 menit lagi  jalan, dan tiket  pun udah kita titipin ke mba-mba yang jaga tiket masuk. Pas kita semua udah duduk dan bel kereta udah bunyi buat jalan (dan bener aja dong kereta jalan tepat jamnya)

Terus Tasya mana??? hopeless kan dia ketinggalan kereta. Ditelepon-telepon whatsapp group juga udah gak ada respon.

Tiba-tiba... kucluk-kucluk dari pintu gerbong ada seorang cewek  berambut biru menggeser pintu  membawa gembolan tas gede berwarna hitam. Jiaaaahhh akhirnya dia nongol juga bak pahlawan  kesiangan.

Untung semuanya pas banget, menit-menit sebelum pintu kereta di tutup. Si Tasya  udah ada diatas  kereta  cuma dia masuk dari gerbong yang agak ujung  makanya agak lama juga menuju gerbong kita. Kalau ketinggalan kereta sih gapapa ya bisa naik travel, kocaknya waktu dia jalan-jalan ke Paris pas mau pulang (udah nunggu di Bandara) bisa ketinggalan pesawat. Mampus gak loh, mimpi apa semalem? Kalau kayak gitu.

Selain Tasya, juga ada  Pika yang  tipenya sama. Kalau Tasya bisa ketinggalan pesawat karena urus barang hilang. Si Pika ini ketinggalan pesawat dari Singapur ke Jakarta, gara-gara apa coba? Keasikan ngobrol di Bandara ngomongin temennya sambil ketawa-ketawa.

Nahh loh, bingung kan? Gimana gak worry jalan sama temen yang tipe-tipenya begini semua. Manjaa termasuk gue sih gak pernah wisata-wisata alam yang tidur-tidur di tenda.

Dan yang agak worry sih jalan sama kungkung. karena usia sebenarnya dia itu sudah 3000 tahun cukup tua. Karena udah tua jadinya sering sakit-sakitan dan selama di Bandung pun dia yang bawa mobil tanpa ada yang gantiin.

Kenapa si Ivan dipanggil Kungkung? Mungkin karena aslinya umurnya masih muda tapi mukanya kelihat tua, bahkan muka dia jauh lebih tua dari engko nya :) hahahaha..

Si Ivan itu orang yang cukup ringkih. Tipe anak yang bisa sering jatoh tiba-tiba, pucat lemas karena kurang kalium atau masuk rumah sakit gara-gara kecapean masuk angin.

Makanya kayak orang tua banget kan? Dan bener aja dong sepulang glamping dari Bandung dia gak masuk seminggu dan sempet bed rest di rumah sakit. Tapi kayaknya sih emang dia kangen aja kali sama suster-suster di RS Grha Kedoya. Pokoknya kalau udah bed rest biasanya gak lama sih dia pulih  dan baik-baik aja seger seperti biasa. *Hahahaha... peace


Pinisi Resto, Glamping Lakeside Rancabali foto: Indra Rosalia
Menuju Glamping

Dari Jakarta sampai Bandung kita sampai udah siang. Lalu dilanjut dengan menggunakan mobil yang disewa oleh Ivan melalui temannya. Sebelumnya kita semua makan siang dulu di daerah Paskal. Disana, kita cobain Mie Rica  yang pedes (tapi gue sih mesen yang biasa aja yang gak terlalu pedes).

Dari stasiun sampai tempat makan kita ditemani oleh supir si yang punya mobil. Karena jalan menuju glamping pasti lewat kantor temannya (searah). Akhirnya kita mampir dulu buat ketemuan si pemilik mobil sekaligus anter supirnya pulang. Oh ya, yang punya mobil ini merupakan salah satu pemilik percetakan, printing besar gitu di Bandung dan emang workshop printing nya lumayan besar dan area sekitar situ  model-model areanya kayak home industry, pergudangan atau pabrik dan sedikit jauh dari permukiman.

Bermodal Google Map, akhirnya kita menuju Glamping dan ternyata jalannya kalau dari kantor yang kita kunjungin tadi gak perlu lewat tol karena pintu tolnya sudah lewat.

Kita juga sempet berenti di jalan, buat belanja cemilan di Indomaret. Dan tau dong belinya lumayan banyak mulai dari roti, aqua, ciki-ciki, pop mie, dan segala macem. Takut-takut tukang jajanan jauh.

Ternyata menuju ke tempat glamping jalannya lumayan jauh, ditambah suasana sore itu gerimis dan berkabut. Kita juga mesti lewatin jalan-jalan tikungan kayak di puncak, sampai udah deket ujan pun makin deras.

Bayangin, buat nemuin receptionist nya aja kita ragu-ragu karena tempatnya kayak sempit cuma buat semobil dan sepi (gak ada yang bisa ditanya) karena udah terlalu sore. Padahal tempat receptionistnya sih, gak jauh dari restoran kapal pinisi dan udah jelas ada petunjuk-petunjuk arah. Cuma kita aja yang agak bingung karena baru pertama kali kesana dan selama diperjalanan bercanda-canda terus gak pernah serius.

Sebelumnya, kita sudah DP untuk booking di Jumat Sabtu, dengan tenda kapasitas 10 orang (extra bed). Tapi karena dua hari lalu cuaca cukup buruk, angin kencang membuat tenda yang kita pesan tersebut roboh tertiup angin  dan sedang di perbaiki.


Waduh.. ngeri dong?

Tenang! bangunan tenda merupakan semi, jadi tetap ada bangunan permanen dan atapnya aja terbuat dari tenda dan beberapa temboknyaa. Rangkanya mah tetap ada besi dan kayu yang kuat.

Akhirnya, sebagai ganti kita diberikan 2 tenda kecil yang berlokasi dipinggir danau. Positifnya view jadi lebih bagus langsung danau. Lebih aman, karena lokasinya dibawah (tenda besar diatas) jadi angin gak kena terlalu kencang. Rata-rata atap tenda yang rusak adalah yang lokasinya diatas.


Semalaman di Tenda


Gimana rasanya semalaman di tenda? Yang pasti sih seru, karena selama di tenda kita mainan eat bulaga yang didownload di handphone. Kocak sih, setelah cape kita tadinya mau pesan makan tapi akhirnya melawan mager untuk ke resto pinisi yang jalannya lumayan nanjak gerimis-gerimis.

Selama tidur di tenda, sering-sering kebangun karena angin kencang dan tendanya werr werr ngeri roboh. Dan dinginnya itu lumayan kayaknya 15-16 C (kalau gak salah inget) tapi lebih dingin dari AC di kamar, karena ini beneran berkabut pagi-paginya pemandangan putih semua.

Sempet kebangun juga, beberapa kali ke toilet. Dingin banget pas pipis karena angin ngerasuk dari sela-sela tenda. Untunnya pas mandi sore dan pagi, shower di glamping tersedia air panas jadi cukup aman lah buat yang gak kuat mandi air dingin.

Kasur di tenda juga cukup nyaman dan tersedia selimut tebal. Cuma buat balik lagi kesini, hmmm kayaknya enggak deh karena bayar 3,5jt/malam (tenda besar). Buat gue kayaknya lebih worth it sewa villa di Bali yang ada private pool. Cuma untuk experience baru, dan seru-seruan Glamping patut dicoba bersama teman-teman.
Glamping 
Kehaluan Icha pagi-pagi pingin di lamar di pinggir danau :)
Main bersama rusa


Hari kedua
Kita akhirnya ke kota Bandung , sebelumnya ke Ranca Upas buat liat rusa. Sayang rusa-rusa disana pada botak gak tau kenapa? Setelah dari situ ya kita makan-makanan khas sunda gak jauh ada resto namanya Rumah Nenek Resto & Cafe di Jl Raya Ciwidey No. 614

Lokasinya persis di pinggir jalan dan tempat makannya kayak diatas gitu view nya menghadap gunung-gunung. Ya lumayan deh ala-ala gitu, masakannya cita rasa sunda. Tempatnya juga bersih dan ada harga paket liwetan bisa buat bertujuh jadi lebih hemat.
Lorong mogen guest house by Edwin

Sampai di Bandung, kita nginep satu hari lagi di Mogen Guest House, guest house baru yang mirip dengan hotel budget atau kalau di Jakarta ini mirip kos-kosan elit. Lokasinya juga gak terlalu jauh dari Stasiun Bandung. Jadi kalau mau pulang ke arah stasiun udah deket gak macet.

Malemnya pas hari kedua,  kita cari makan  di Sudirman Street pusat kuliner. Kalau ini di Jakarta mungkin mirip dengan fresh market PIK kali ya. Banyak Chineese food dan makanan kekinian. Bahkan salah satu tenant nasi hainam  yang ada di Pluit juga buka cabang disini.

Habis itu, lanjut Karaoke. Kita ke daerah Paskal lagi karena disitu ada Princess Syahrini KTV atau beberapa brand karaoke lainnya. Tapi sayang waiting list semua maklum malam minggu.

Punya cerita seru disini, kalau ternyata di daerah Paskal itu kayaknya udah jadi tempat prostitusi. Banyak cewek-cewek berbaju sexy yang mangkal nunggu-nunggu mobil, bahkan di ruko-ruko dekat tempat karaoke mereka sudah berjajar. Dan yang bikin kocak, si Kungkung udah diliatin kayak diincer sampe kayak mau diikutin. Kayaknya jablay-jablay nya tau ya mana anak yang beduit dengan muka-muka cabul wkkkk :)

Serem juga ya Bandung di malam hari, tempatnya terlalu terbuka dan terang-terangan bahkan kita liat lagi ada yang nego.

Akhirnya kita cari tempat karaoke yang lain. Yaitu Colour Karaoke di Jl. Aceh No. 61 atas rekomendasi teman dan kebetulan tempat itu termasuk baru dan sering ada promo. Waktu itu promonya VIP 80K/jam, murah banget kan? Dibanding karaoke-karaoke yang udah terkenal lainnya yang ada di Paskal.

Pas pertama masuk, sepintas interiornya oke banget ada unsur-unsur kayu-kayunya dengan lantai abu-abu. Mirip-mirip masuk ke sebuah club, elegan banget. Atau ibarat bioskop kita kayak masuk ke bioskopnya CGV.

Room karaokenya juga bagus desainnya unik, yang VIP udah ada toilet di dalamnya dan bersih. TV, sound system serta alat-alatnya pun  masih apik terawat. Kayak gak nyesel sih sempet buang-buang waktu nyari karaoke di Paskal dan kita juga sempat kelewatan pas cari-cari  tempat ini karena cuma mengandalkan google map.

menu breakfast Mogen's Guest House by Edwin


Hari terakhir
Restoran dan cafe di Mogen Guest House
Kalau liburan singkat memang gak berasa ya. Tiba-tiba baru aja sampe kemaren, udah hari terakhir aja. Hari terakhir di Bandung, pada bangun agak siang sih. Tapi tetep gak boleh siang-siang karena nanti sarapan paginya lewat.

Meski Guest House, Mogen Guest House menyediakan makan pagi untuk para tamunya. Jadi lumayan deh buat ganjel-ganjel perut. Disediaiin nas bubur ayam, roti dan teh atau kopi.

Oh ya guest house ini juga mempunyai rooftop dan mini taman dengan ayunan diatasnya. Cukup seru sih, buat foto-foto manja diatasnya dan nongkrong-nongkrong kalau sore.

Oke, perjalanan pun berakhir setelah check out dari guest house kita ketempat oleh-oleh kartika sari yang gak jauh dari Stasiun. Kita pun sempat jajan di depannya ada batagor, siomay, seblak, wah macem-macem deh dan makan batagor atau siomay Bandung di Bandung jelas terasa bedanya lebih mantap.

Mendadak Liburan Bandung at rooftop Mogen's Guest House

Sampai jumpa diperjalanan mendadak liburan selanjutnya



Mendadak Liburan dan Camping Mewah di Bandung Mendadak Liburan dan Camping Mewah di Bandung Reviewed by Riza Firli on April 24, 2018 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.