Wednesday, 19 July 2017

Resolusi turun berat badan yang terealisasi

awal gym, tahun 2015 resolusi tahun baru turun berat badan

Berat badan dari tahun 2015-2016 sekitar 69-70 kg dan di awal tahun baru biasanya selalu memiliki resolusi turun berat badan. Ya minimal kembali ke 60-62kg seperti tahun 2013-2014.

Kata orang resolusi memang harus ditulis, dan ketika kita pernah menuliskannya hal itu bisa menjadi kenyataan. Bullshit gak sih ini? 

Entah waktu itu udah sempet nge gym di awal-awal 2015 dan berenti saat bulan puasa dan mulai lagi sekitar november desember 2016 berenti dan mulai daftar lagi di akhir bulan februari 2017.

Sebelum memulai kembali nge-gym. Sempat sih coba kapsul diet yang dijual oleh temen namanya slimbeauty care kapsul berwarna pink dan ungu (kapsul ungu dosis lebih besar yang gue coba).

Kenapa berani minum jamu ini atau obat pelangsing? 
Karena di produksi oleh CV nya dia juga di Surabaya dan sudah memiliki sertifikat dan aman. Testimoninya juga sudah banyak.

Jadi kapsulnya terbuat dari bahan-bahan alami gitu, dan setelah dicoba gak ada efek mencret sembelit dan apalah. Diminum waktu itu sehari 3 kapsul (2 kapsul pagi hari dan 1kapsul  sore)/ selama minum itu, gue harus banyak minum air putih juga.

Efeknya?
Efeknya sih jadi gak kerasa laper dan waktu itu cuma makan sehari sekali doang (tanpa nasi). Selama sekitar 1 minggu dan pada minggu kedua turun sekitar 3-4kg.

Selama minum kapsul diet, sorenya gue juga suka olahraga sendiri gitu dirumah dan ngeluarin keringat yang cukup banyak.

Setelah itu lanjutin?
Setelah meminum sampai habis, emang sih turun sekitar 3kg-4kg. Habis itu gue lepas. Karena gue ngerasa agak ngeri ya.. Jadi males makan dan gak ngerasa laper. Bahkan pernah selama 4 hari gue cuma makan 2-3 slice roti tawar gandum ( jadi 1 pack roti tawar itu dihabisin selama 4 hari).

Ketika udah tau pola tubuh gue bisa nahan laper dan cuma makan sehari sekali. Jadi gue pikir tanpa kapsul diet pun, gue bisa ngelakuinnya. Tinggal asupan makanannya aja yang harus dibenerin, seperti gak boleh makan junkfood, fastfood, dll.

Tubuh gue pun kembali ke 69kg ketika gue sering jajan sembarangan dan sering kulineran. Terlebih waktu itu, gue selama 8 bulan dipindahin ke menara BCA GI dan selam disana gue jadi sering jajan di mall, kantin karyawan sampai kaki lima.


Hampir tiap siang gue kulineran di GI bahkan sorenya pun masih suka nongkrong lagi. Kebayang dong gak mau tambah membengkak. Akhirnya gue rajin nge-gym dan memilih vegetarian dengan pola makan sehari sekali dan cuma salad sayur yang gue beli supermarket atau restoran ditambah yogurt kemasan atau frozen yogurt.

Berapa lama waktu di tempat gym?
gue olahraga biasanya sore hari minimal nge-gym selama 1 - 1,5 jam plus sauna dan steam jadi total yang gue habisin ditempat gym sekitar kurang lebih 2 jam.



Apa yang dirasain setelah makan sayur?
Yang gue rasain di badan  selama makan 'sayur tok' badan kerasa lebih enteng, perut lebih kenyang dan gak pernah kerasa laper walau udah cukup capek nge-gym. Efek lainnya dari yang boro-boro doyan sayur apalagi sayur mentah jadi doyan banget!

Pola nge-gymnya gimana?
Untuk gym biasanya gue cuma treadmill, sepedahan, rpm, dan coba main alat (bukan barbel) secapeknya aja bertahap. Ngelakuinnya juga santai gak mau ngoyo, yang terpenting  buat gue berkeringat dan nantinya berat badan bisa turun.

Apa yang dihindari selama diet vg?
Pola makan sehari sekali (sayur doang), gue menghindari nasi, gula, kopi, teh, cake, gorengan dan sebagainya dan ini membuat badan gue cukup turun drastis.

Hasilnya?


sebelum: 69,2 kg (Feb 2017)


sesudah :64kg (April 2017) :


Dalam 2 minggu gue bisa turun berat badan 5kg dan dalam 1,5 bulan gue turun 8-9 kg. Dari sekitar 69-70 ke 62 kg.

Gak jenuh menjalani diet?


Awalnya gue emang terlalu ketat, sampai pas 63kg-an gue sedikit cheating seperti makan nasi untuk pertama kalinya setelah 1 bulan, makan yang gue mau seperti MCD, BK, cake, gorengan dan indomie pas weekend. Jadi hari kerja makan sayur sabtu minggunya bebasin aja kalau bisa tapi tanpa nasi.

Saat 63 kg, emang sih badan gue stuck segitu-gitu aja.

Sampai akhirnya tiap pagi, gue sering beli cireng yang dijual temen kantor. Cirengnya itu enak banget dia beli di sekolahan SD pakai kuah cuka merah, bubuk cabe yang pedes dan ada juga bumbu garemnya yang asin.

 Selama 2 minggu gue makan itu cireng, dan makan sayur + yogurt atau jus di siang harinya.

 Awalnya makan cireng itu pedes banget, tapi gue banyak minum biar gak radang tenggorokan. Walau gue gak pernah radang makan cireng kayak temen-temen gue. Tapi gue sempet sering mules dan selalu jadi teratur bab sehabis makan siang.


Tapi gue rasa sakit perut gue bukan gara-gara cireng aja, soalnya tiap makan yang terlalu pedes juga sering mules sampai akhirnya perut gue bisa beradaptasi setelah 2 minggu berturut-turut.

yang amazingnya setelah stuck di 63 kg dan gue nimbang lagi berat badan gue menjadi 61,4 dan gue seneng banget karena cheating membawakan hasil yang positif. Badan gue bisa turun gara-gara makan cireng!!

Sayangnya mendekati bulan Ramadan abang-abang cireng di sekolah itu pulang kampung selama 1 bulan hingga anak-anak masuk sekolah.


Ramadan 2017 perut kembali buncit 😢
Saat Ramadan gue banyak banget cheating karena undangan buka bersama, acara sana-sini, ngelonggarin makan gorengan dan sebagainya. Sampai badan gue naik lagi jadi 63kg sekian, efeknya perut gue yang tadinya udah agak rata jadi menggendut kembali (sedih).

Selama Ramadan gue juga jarang banget olahraga ya mungkin gak ada 5 kali ke tempat gym.

Tapi saat ini sih udah kembali rajin ke gym dan udah kembali lagi 61 kg (berat ideal 59,2) berarti masih ada 2kg lagi (santai sih).



Apa sih yang membuat gue itu bisa olahraga secara rutin?
Awalnya gue orang yang hampir gak pernah olahraga sama sekali, tapi banyak jalan kaki. Untuk ngebuat gue rajin olahraga gue coba menjadi member gym di 2 tempat,  dimana salah satunya bisa all club bahakan beberapa clubnya nyediaiin baju olahraga. Jadi gak ada alasan untuk males lagi.

Apa yang memotivasi ?
yang memotivasi dari dalam diri adalah mewujudkan resolusi untuk turun berat badan dan hidup sehat. Biar terus termotivasi dengan goal berat badan ideal, gue juga sering memberikan hadiah ke diri gue sendiri misalnya awal nge gym beli sepatu dan baju olahraga dan tiap kali turun berat badan gue akan beli sepatu baru sebagai hadiah untuk diri sendiri.

Kenapa harus beli sepatu baru ?
Biar gue selalu ingat "sayang  udah beli sepatu olahraga mahal-mahal (meski belinya  yg diskonan sih) kalau gak pernah di gunaiin. Apalagi membernya juga udah dua club dan satunya udah dibayar setahun dimuka.

Jadi kalau males, gue bakal inget aja biaya yang udah gue keluarin jadi gak boleh males-malesan dan apa yang udah gue keluarin harus ada hasilnya dong.

frozeen yogurt

Tips dietnya ?
Intinya gue  olahraga secara teratur, banyak makan sayur atau serat. Boleh cheating saat weekend atau maximal 2 kali dalam seminggu. Karena biar gak stress-stress banget dan jangan lupa bahagia.

Oh ya, gak semua orang bisa makan sehari sekali jadi kalau laper banget biasanya gue sering makan apa aja seperti fitbar, kue, roti, atau apapun cuma buat ganjel perut yang kosong dan biar gak kerasa lemas.

No comments:

Post a Comment