Thursday, 24 February 2011

Panitia Job Fair MAP kurang Profesional


Pagi ini saya ke Sudirman Park untuk interview karena hari selasa yang lalu saya ke gedung wisma BNI dengan tujuan untuk menaruh CV lalu disana saya langsung diberikan alamat sudirman park Blok C no. 35 untuk langsung walk interview

dan akhirnya datanglah hari ini saya kesana. Saat disana saya mau melamar dan sipenerima CV melihat pendidikan saya s1.

Loh mass km ketinggian ah S1 disini itu yang mau melamar jadi SPG/SPB dan Kasier kata si cici cici itu dengan ketusnya!!

lalu saya bilang : ia mba waktu kemarin ke Wisma BNI saya disuruh dan dikasih ini alamat sini kalau mau ngelamar!?dan langsung walk interview

saya: emangnya gk bisa ya mba???kalau mau ikutan di interview doang aja gitu

dan si cici cici itu dengan ketusnya juga menjawab lagian tinggi kamu juga kurang!! kalau mau jadi spb. lagian km s1 masa mau-maunya jadi kasier/spb berarti km gk menghargaii diri kamu dong ?? (dengan nada yang gak enak)

si cici : kalau mau sekarang km ke STC senayan lt. 6 aja disana ada job fair untuk bidang lain dan infonya bisa km lihat dijendela itu !

dan akhirnya saya ke stc senayan lt.6 pada pukul 10

disana sudah banyak juga orang yang mendaftar dll.. lalu mulailah saya mengisi foam yang diberikan dan mengisinya dan kemudian tak lama kemudian kita psikotes!!

soal-soal psikotesnya kira-kira tidak terlalu sulit-sulit banget cuma gambar,dan hitungan angka, dan menggambar!! memang sih saya males kalau udah matematika yang menghitung-hitung!

setelah selesai psikotes ….beberapa menit kemudian tak sampai 10 menit hasil diumumkan

dan dari sekian banyak peserta saya termasuk yang tidak lolos seleksi dan bagi yang lolos akan di interview oleh usernya dan kamipun akhirnya keluar!

saat menuju lift kami saling mengobrol dengan para pelamar lain dan mereka juga sama kecewanya dengan job fair MAP karena sepertinya kurang profesional jika menyeleksi hanya dari hasil psikotes. buat apa juga kita kasih CV ya? toh gak dibaca juga cv nya sama dia tapi diliat dulu dari psikotesnya!baru di interview

padahal beberapa bapak-bapak tadi ada yang bekerja dulunya di kapal pesiar, store manager restaurant, freelancer designer interior, dan lain-lain!

mba yang freelancer design interior yang sama sama melamar menjadi Visual Marchendiser seperti saya tadi juga sama kecewa karena kurang fair menilainya hanya dari psikotes karena seorang designer dilihat dari hasil karya bukan dari hasil psikotes..

lalu pas ditangga jalan saat kita sedang mengobrol-ngobrol ada satu mba mba yang tadi lolos psikotes dan juga di interview….

dan kamipun juga mengobrol-ngobrol dengannya akrab

dia juga menjelaskan bahwa interviewnya singkat banget dan kurang personal bahkan untuk lamaran marchindiser dia bilang udah penuh dan mau dipindahin atau ditaro kebagian BO. dan nanti katanya dihubungi lagi. lama kemudian si mba yang design interior yang tadi dibilang gagal gak lolos ditelp untuk interview ke atas! ANEH juga yahh tadi katanya gk lolos sekarang dipanggil dan mba itu pun pamit untuk pergi keatas lagi melakukan interview…

dan kamipun saling bertukar nomor setelah itu saya pun juga pamit pulang ..

No comments:

Post a Comment